Diary Pernikahan Bagian 1 : Pertemuan Pertama



Telah terlewati 99 hari bersama seseorang yang telah mengikatkan janji suci. Suka duka semua rasa kehidupan telah mewarnai hari-hari kami. Pernikahan, mitsaqan ghalidza, perjanjian nan amat berat. Tak hanya berat sebelum melakukan, saat melakukan, pun setelah perjanjian itu terucap, ujian demi ujian tak kunjung usai.

Awalnya keputusan itu tidak mudah. Menikah di usia muda. Masih di awal-awal semester kuliah Strata I, di samping kuliah juga bekerja sebagai karyawan swasta. Memiliki ibu seorang single parent dengan empat orang anak, aku yang terbesar, yang paling kecil baru kelas satu sekolah dasar. Mereka tidak pernah menjadi beban bagiku, justru mungkin sebaliknya. Tapi sebagai anak pertama, tentu ada suatu keinginan untuk meringankan beban orang tua supaya mamah tidak perlu lelah bekerja pagi siang malam sendirian. Sehingga disamping kerja pagi, kuliah malam, juga mencari beasiswa. Alhamdulillah ala kuli hal. Setidaknya setiap bulan ada sisihan untuk oleh-oleh pulang ke rumah atau saat menjenguk adik di pondok bisa memberinya uang saku.

Dan kini tak hanya kuliah, kerja. Tapi juga *katanya disebut* KKN.. Kuliah Kerja Nikah..

Pertemuan kami berawal dari dunia maya. Saat itu beliau sudah lulus, dan aku masih duduk di bangku SMK kelas sebelas. Sebenarnya kami selisih dua tingkat (meski usia selisih empat tahun). Jadi aku masuk SMK saat beliau kelas XII. Tapi begitulah Dia menakdirkan perkenalan itu, tanpa perjumpaan langsung dan saling tahu sebelumnya. Yang aku ingat beliau duluan yang add pertemanan di facebook hehehe. Kami sama-sama tergabung di grup ROHIS sekolah sebelumnya. Setelah pertemanan terkonfirmasi, terus beberapa chat mengalir.

Tak disangka aku yang chat duluan. Beberapa hari yang lalu kami membuka histori chating sampai bagian paliiiing awal. Dan nyarinya juga muter-muter soalnya facebook lamaku sudah tidak aktif lagi. Saat itu aku telah me-share info hasil lomba cerpen rohis. Dan ada salah satu judul cerpen yang ingin beliau baca.



 

Penilaian awal terhadap beliau? Entahlah. Atau memang dasarnya aku yang cuek. Dilihat dari friend list di facebooknya banyak yang sama denganku, terutama teman-teman seangkatan. Jadi ya penilaian singkat ‘mungkin orangnya mudah bergaul atau ngga “membatasi diri” untuk berteman dengan siapapun’. Sejauh itu, ngga ada rasa apa pun itu namanya di kalangan ABG.

Intensitas obrolan chat yang tak sering semakin jarang dan tidak ada. Paling hanya di grup itu pun bukan obrolan berdua. Tapi obrolannya dengan teman rohis lain, dan aku hanya silent reader.

Seingatku, akhir kelas XI, aku dimasukkan oleh beliau di grup facebook myQuran Bukan cuma aku aja, banyak teman-teman lain dan kakak kelas juga jadi yaa.. biasa aja sih.

Kelas XII aku sering ‘nongkrong cantik’ di sekolah untuk wifian! Selain download film juga baca-baca artikel. Beberapa kali baca artikel ketemu forum myQuran.com sebuah Komunitas Muslim Indonesia yang ada di Internet semacam kaskus.. sekarang forumnya berubah menjadi myQuran.or.id/forum dan makin sepi.

Selang beberapa waktu, aku merasa myQuran tidak asing. Dan engingeng ingatanku mengarah ke grup facebook yang pernah di masukkan ke dalamnya oleh kakak kelas. Namanya sama! myQuran dan benar saja itu memang satu kesatuan. Mei 2013, saat teman-teman yang lain sudah meninggalkan kota Purwokerto selepas wisuda, aku masih tetap di kota Satria karena mengikuti kelas sertifikasi di SMK. Dan waktu online pun makin banyak. Secara di kelas hanya beberapa gelintir orang, dan disediakan wifi yang super kenceng.

Sambil mengisi waktu luang kalau bosen di kelas, baca-baca artikel di myQuran dan akhirnya memutuskan untuk daftar dan ikut nimbrung di beberapa topik ringan saja. Seiring berjalannya waktu, awalnya sih nebak karena gaya bahasanya sama, tahu deh siapa dibalik pemilik id ‘limpoeng’ di forum myQuran. Itu loh dugaanku kakak kelas yang segrup rohis terus masukin ke grup facebooknya myQuran. Hmm.

Kalau tidak salah di bulan Juni 2013, saat aku baru diterima masuk kerja di Bandung tapi saat itu juga masih harus bolak-balik ke Purwokerto untuk menyelesaikan sertifikasi (dua bulan sertifikasinya), eh ada acara Silakbar (Silaturahim Akbar) MyQuran di Jogja. Pengin ikut... lumayan kan nambah relasi jadi kenalnya ngga sebatas di dunia maya. Apalagi ini komunitas muslim, pikirku lumayan nambah relasi sesama muslimnya. Silakbar ini diikuti oleh semua anggota myQuran dari segala penjuru dan segala generasi. Bikin mupeng. Udah sempat hubungi salah satu Cp acara – Mba Ida - tapi ya berhubung waktunya tidak memungkinkan, harus ikut final exam di Purwokerto dan itu pun izin ngga ikut training kerja di Bandung. Jadi ya mau gimana lagi, memprioritaskan dari yang diprioritaskan. Batal deh ikut silakbar.

Tak lama setelah acara Silakbar, ada acara Parcel Cinta. Pada saat acara ini berlangsung. Aku sudah fix pindah domisili di Bandung. Tepatnya setelah ikut final exam di Purwokerto sih, begitu balik ke Bandung langsung fokus nyari kos-kosan yang bulanan. Sebelumnya masih yang harian. Edisi kepepet.

Parcel Cinta? Acaraa apaan? Copas dari FAQnya ya; Donasi myQuran di bulan Ramadan. Gerakan Tebar parcel untuk mustahiq dibulan ramadhan 1434 H senilai kurang lebih Rp. 150.000,- yang melibatkan relawan, komunitas muslim, media islam, Lembaga Zakat, Pendukung Acara (CSR Corporate). Parcel Cinta ini tersebar di 20 kota besar. Pembagiannya bebas hari/tanggal berapa pun asal di bulan Ramadhan. Tapi puncaknya di tanggal 27 Juli 2013.

Nah, karena masih awal di Bandung dan belum ada kenalan ya paling kenalan dari teman-teman sealmamater yang bertugas di tempat kerja yang sama. Tertariklah untuk gabung di komunitas myQuran Bandung.

Tohir aka Limpoeng aka Kakak Kelas seROHIS seSMK seJurusan seKabupatenKampungHalaman yang saat itu domisilinya di Jakarta dan aktif di kepengurusan myQuran Jakarta, ngePM tanya nomor whatsapp. Duh. Hpku masih jadul saat itu, OSnya Symbian ya bisa ditebak hp apakah itu. Ting! Keinget sama tutorial yang pernah dishare di myQuran tentang emulator android buat whatsappan di PC. Cus langsung deh download. Kemudian dimasukkan ke grup untuk koordinasi terkait Parcel Cinta bersama anggota lainnya.

Selesai sudah acara Parcel Cinta. Namun hingga saat itu belum pernah ketemu langsung Kakak Kelas seROHIS seSMK seJurusan seKabupatenKampungHalaman itu. Hingga takdirnya, di Bogor menjadi titik awal pertemuan kami. Tidak lain saat kegiatan Rihlah myQuran 31 Agustus 2013 di Curug Nangka, Bogor.

 



Bersambung....

Diary Pernikahan Bagian 2

Komentar

  1. Dari dunia maya ke bahtera rumah tangga. Semoga perjalannya pernuh berkah ya, teh. :)

    BalasHapus
  2. Wah, semoga sakinah mawaddah warohmah ya pernikahannya.. :)

    BalasHapus
  3. wahh bersambung, ditunggu episode selanjutnya :)

    BalasHapus
  4. Jodoh datangnya nggak disangka dan diduga ya teh. Alhamdulillah.. Semoga samawa. Aamiin

    BalasHapus
  5. I've just read this post. Dan kaget banget. Kamu udah nikah? Nggak cerita-cerita ih.... Selamat yaaa, semoga lmenjadi keluarga skainah mawadah warahmah. Aaamiin.

    BalasHapus
  6. Wah... semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah wa rohmah ya :)

    BalasHapus
  7. semoga pernikahannya awet mbak..dan menambah kebaikan di masyarakat, amin

    BalasHapus
  8. Jodoh nggak akan kemana ya mba..

    BalasHapus
  9. selamat ya eneng, barakallah, duhhh sampai ditulis jadi diary sangat berkesan, jadi ikut terhanyut

    BalasHapus
  10. Lili, semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah dan warohmah yaaa Aamiin

    BalasHapus
  11. Inspiring banget ukh, dari masih dibandung sampe ana balik ke jatim masih berharap buat ketemu. Semoga segera dipertemukan yaa..
    Barakallah ukh

    BalasHapus
  12. Aamiin.. hatur nuhun, Teh Zia

    BalasHapus
  13. Iya, masyaAllah teteh.
    Aamiin..

    BalasHapus
  14. Yah Tiw.. padahal diriku udah woro-woroin di fb bahkan sebulan sebelum hehe. Dan kirain juga trianut chochonut imutimut udah cerita. Tapi sekarang udah dishare di sini yaaa.. Aamiin. Terima kasih doanya..

    BalasHapus
  15. iya ya mba, insyaAllah (y)

    BalasHapus
  16. mana pakde? awal jumpa pakde juga ya

    BalasHapus
  17. terima kasih mbaev.. semoga ini semangat nulisnya ngga naik turun :D

    BalasHapus
  18. Aamiin. Terima kasih, Mba Ayy...

    BalasHapus
  19. Loh Ukh Nad udah wisudah toh? Iya, kita belum ketemuan... wah kudu balik lagi ke bandung nih

    BalasHapus
  20. Semoga menjadi keluarga sakinah mawaddah warahmah. :D Inilah yang disebut, "Kalau sudah waktunya, jodoh akan datnag dengan cara yang tak terduga."

    BalasHapus
  21. Aamiin... iya mba nis.. :D

    BalasHapus
  22. Wah ternyata sama kakak kelas ya mba, sama dong seperti aku. Selamat ya mba, semoga jadi keluarga yang sakinah.

    BalasHapus
  23. baguslah daripada sama yang belum kenal ya :)
    thank

    BalasHapus
  24. Masha Allah ketemuannya di grup yang bagus, semoga berkah ya

    BalasHapus
  25. Barokallohu ya mbaa, semoga sakinah mawaddah wa rahmah aamiin

    BalasHapus
  26. Hooo jadi gini cerita awalnya, neng, yang k4 blum ada ya? Asik baca 'novel biografi' punya tally nih..

    BalasHapus
  27. Bersyukur mbak bisa nikah di usia muda...
    saya saja sdh kepala 3 blom dapat jodoh *eh malah curhat disini :D*

    BalasHapus
  28. Alhamdulillah part4 sudah, Mba. Wah ternyata Mba Ochie mampir sini juga. Hanupis.. Ayok mba ngeblog lagi

    BalasHapus
  29. Alhamdulillah. Barakallah Mba Nunu (:

    BalasHapus
  30. aamiin.. terima kasih mba Lis ^^

    BalasHapus
  31. Terima kasih sudah membaca. Yap. Seminimal-minimalnya (mengenal) tahu aqidahnya #imho.

    BalasHapus
  32. Aamiin. Terima kasih, Mba.

    BalasHapus
  33. Aamiin. Wa fikum barakallah

    BalasHapus

Posting Komentar