Pesona Tangkuban Perahu



 

Gunung Tangkuban Perahu terletak di Jawa Barat tepatnya di daerah Lembang, Bandung. Salah satu destinasi wisata terkenal dan masih banyak peminatnya baik dari dalam maupun luar negeri. Gunung ini memiliki ketinggian sekitar 2084 meter (nyontek wikipedia). Namun bagi teman-teman yang ingin berkunjung tidak perlu khawatir mencapai puncak dengan jalan kaki. Sebab Gunung Tangkuban Perahu ini merupakan kawasan wisata yang dikelola dengan sedemikian rupa, jalan untuk menuju kawah merupakan aspal yang masih cukup mulus. Sepertinya masih baru.

Gunung Tangkuban Perahu terkenal dengan legenda Sangkuriang. Melekat tuh legenda di kepala. Pasalnya bukan hanya pelajaran Bahasa Indonesia, pelajaran Bahasa Inggris juga pernah membahas legenda ini. Lebih lagi dari SD sampai SMP ketemu dengan soal-soal yang bahas legenda Sangkuriang. Tentang seornag pemuda yang ingin menikahi ibunya sendiri.

Btw, aku berkesempatan menjejakkan kaki di Gunung Tangkuban Perahu 9 Desember 2015. Pas pemilu kan libur tuh kegiatan kantor dan kampus langsung deh capcus. Mendadak banget. Ngajak-ngajak temen baru pas Selasa malam dan *kreekkreek* patah hati ngga ada yang mau. Yawislah diputuskan, bismillah.. berdua aja sama si flash - motor matic kesayangan yang udah nganterin ke sana ke mari.. semoga berkah yaa-.


Nah di atas itu penampilan gerbang depan menuju Tangkuban Perahu.

[themify_box style="#000111" ]
Tips untuk yang berangkat menggunakan kendaraan pribadi :

Awali dengan bismillah. Pastikan kendaraan dalam keadaan sehat diri sendiri juga. Bekal jangan lupa. Nah TS kan bernagkat dari kosan di Ledeng, tinggal lurus aja tuh dari Terminal Ledeng (Jalan Setiabudi) ke arah Lembang. Ikutin jalannya kurang lebih 22 km.

Memasuki Lembang, kamu akan merasakan hawa yang sangat sejuk. Juga suguhan pemadangan yang memukau. Hutan-hutan masih apik (tapi entah dulunya mungkin lebih apik lagi). Jalanannya lumayan berkelok dan ah ini mengingatkan film Petualangan Sherina. Sepanjang perjalanan keinget Bapak dan Emak di rumah. Dulu sering banget ngambek ngga mau makan nah rayuan Bapak yang mempan itu diajakin ke bioskop nonton film Petualangan Sherina. Atau numpang nonton DVD di rumah mbah (maklum ngga punya teve). Meski berkali-kali diulang ngga ada bosennya. "Bapake, akhirnya anakmu ini ke Lembang juga..."

Kembali ke TP ya. Jadi kalau naik kendaraan pribadi sambil nikmatin pemandangan perhatikan juga jalannya. Setelah Jalan Lembang nanti lanjut Jalan Tangkuban Perahu. Nah kalau kamu sudah menemukan Cikole Jayagiri, tidak jauh dari tempat itu di kiri jalan ada Gerbang Utama Menuju TP. Oh ia sebagai batas, pokoknya TP ini setelah Cikole Jayagiri dan tepat sebelum perbatasan Subang. Kalau di kiri jalan kamu menemukan kebun teh coba cek atau tanya barangkali kelewatan.

[/themify_box]
[themify_box style="#000111" ]
Tips untuk yang menggunakan kendaraan umum:

Kalau kamu dari terminal Leuwi Panjang bisa pakai Damri jurusan Leuwi Panjang - Ledeng. Atau kalau dari terminal Cicaheum, naik angkutan warna hijau bergaris hitam jurusan Cicaheum - Ledeng. Turun di terminal Ledeng nanti lanjut naik elf ke Subang. Jangan lupa perhatikan TP itu setelah Cikole Jayagiri, sebelum perbatasan Subang.

Nah nanti turun di gerbang depan. Untuk sampai ke kawah harus jalan kaki kurang lebih 4 km. Lumayan nanjak. Biasanya ada bapak-bapak yang nawarin angkutan ke atas. Tawaran tumpangan sekitar 50rb ke atas, sepinter-pinternya kita nawar sih. Opsi di tanganmu, kawan.

[/themify_box]

Dari dua tips di atas, ada satu opsi lain yaitu sewa motor. Sewaktu dikunjungin teman dari Bali - Mba Iim-, beliau jalan-jalan ke Tebing Keraton lanjut ke Tangkuban Perahu dengan nyewa motor. Ternyata jatuhnya lebih hemat. Cukup mengeluarkan uang Rp 160.000,- dan jaminan KTP, bisa muter-muter seharian di Bandung. Udah gitu motornya diantar ke tempat kita mau (itu biaya include biaya antar) terus dibawain dua helm. Kalau mau bisa kontak ke Rental Motor Bandung 081289706875.

Nah, setelah sampai di gerbang jangan lupa masuk. Masa mau balik lagi hooo...

Di pintu gerbang selanjutnya kita akan diminta untuk bayar karcis masuk. Pas TS ke sana, ditagih Rp 47.000,- sama pak petugasnya. Kaget sungguh. Soalnya kan perkiraan cuman Rp30.000,- itu udah maksimal banget bayar masuk, kendaraan dan parkir. Eh ternyata ini untuk pengunjung bayarnya Rp 30.000,- dan kendaraan Rp 17.000,- alhamdulillah di dompet ada uangnya. Dan itu juga belum termasuk parkir nanti untuk parkir bayar lagi Rp 5.000,-





 

Berikut foto-foto sewaktu di TP
*psssttt single bahagia*




1. Parkiran Motor


Jangan lupa yang bawa motor diparkirkan dulu. Bayarnya Rp5.000,- per motor.




 

2. Tempat Ibadah

Nah bagi kamu yang muslim, ada masjidnya di TP nih. Tepatnya sebelum masuk ke area souvenir. Menaranya kelihatan kok begitu udah di parkiran. Masjid ini udah sepaket ada toiletnya juga hehe



3. Hiburan

Nah, selain bisa menikmati pemandangan di TP, kamu juga bisa naik kuda. Banyak bapak-bapak yang menyewakan jasa kudanya. Lumayanlah jadi bisa buat nggaya difoto.



4. Oleh-oleh

Mau beli oleh-oleh? Ngga usah bingung. Di TP ini ada area souvenir dan oleh-oleh. Beragam yang dijual mulai dari makanan, mainan, baju, angklung, belerang juga ada. Oh iya, belerang ini punya banyak khasiat lho terutama untuk kulit *ups nanti yang jualan obat dateng*




5. Foto-foto

Ini nih yang utama kalau travelling. Yap. Dokumentasi menjadi hal yang penting banget apalagi sekarang jamannya selfie dan jadi reporter dadakan (nglirik diri sendiri). Nah kalau kamu mau menikmati foto ala ala turis yang sekali jepret terus jadi, ada nih bapak-bapak yang mau ngefotoin.. tapi harganya lumayan kisaran 50rb sekali jepretnya.






 

 




 




 

Di TP ini ada beberapa kawah lho

1. Kawah Domas

Kawah ini tergolong masih baru dan belum banyak pengunjungnya. Di kawah ini pengunjung bisa menikmati berendam di air kapur. Seru kan... Nah Kawah Domas ini letaknya sebelum masuk ke parkiran atas atau sebelum Kawah Ratu. Di kawah Domas ini pemandangannya bebatuan-bebatuan gitu. Rencananya TS mau mampir pas pulang eh ternyata hari semakin gelap jadi dari kawah ratu langsung pulang deh.

2. Kawah Ratu

Kawah ini yang paling terkenal. Foto-foto di atas adalah di kawah ratu.

3. Kawah Upas

Dari Kawah Ratu, kamu bisa melanjutkan perjalanan ke atas ke Kawah Upas. Nah ya itu tadi karena kelamaan berkontemplasi di Kawah Ratu dan mendung juga jadi ngga sempet deh ke Kawah Upas

 




 

Pulangnya siap-siap deh turunan....... Nah pas di jalan, ketemu beberapa tulisan agak lupa rangkaian katanya tapi intinya itu "Awas Turunan! Dilarang Mematikan Mesin!"

Komentar

  1. Aku udah kesini sekitar 3 tahun yg lalu. Tadinya mo beli topi bulu kelinci eh...di sebelahnya dijual kelinci hidupnya. Jadi gak tega

    BalasHapus
  2. Terakhir kesini jaman kuliah , lama bangeeet...
    Pengen kesini lagi, mending nyewa mobil aja ya, dari Semarang naik kereta :)

    Aku simpan ya nomornya, makasih infonya.

    BalasHapus
  3. Walah, baru tahu saya mak ada topi bulu kelinci.. Aiih iya ya orang mau beli kelincinya aja saya ngga tega takut ngga kerawat

    BalasHapus
  4. Iya enakan pakai kendaraan sendiri buat jalan-jalan kecuali kalau daerahnya terjangkau kendaraan umum lebih hemat hehe *anakkos*. Oh iya mak, itu kayaknya cuma buat motor deh tapi coba dulu aja... Kalau mau rental mobil di bandung banyakkk bisa googling :) Happy halan2 ya mak

    BalasHapus
  5. Kalo dari arah kota subang jauh ndak ya...terus kendaraan yang bisa menuju ke Tangkuban perahu pake apa?. :)

    BalasHapus
  6. wah saya kurang tahu kalau dari subang.. mohon maaf

    BalasHapus

Posting Komentar