Danau Cebong hingga Golden Sunrise Sikunir 10 -11 Oktober 2015



Akhirnya pick up pengantar kami sampai di tepi Danau Cebong. Keeksotisan wonosobo luar biasa. Meski kami datang di saat musim kemarau, kerlap kerlip di atas permukaan danau tak menyurutkan kekaguman.



Untuk masuk ke lokasi ini cukup membayar Rp5.000,- per orang (cmiiw) tanpa ada tambahan lagi kecuali toilet ya. Tapi serius, kalau mau dirikan tenda tidak ada pungutan lagi. Jadi mau bikin satu, dua, tida hingga sepuluh tidak ada batasan. Di tepi sebelah mana pun boleh-boleh saja. Beruntunglah kami datang lebih awal sehingga tanah masih lapang. Bisa pilih tempat di tepi danau yang menghadap pas ke pegunungan.



Di sinilah ide-ide briliant bermunculan. Keteduhannya membuat setiap obrolan menjadi renyah. Apalagi dengan adanya cetusan Aplikasi GOLET. Opo iku? Hmmm. Bakal ada yang ambil alih ngga nih idenya ya... Ide yang keluar entah dari siapa duluan mungkin para bapakers lebih mengerti.

Jadi, GOLET ini terinspirasi dari App GOJEK. Pasti udah pada tahu kan ya. Kalau GOJEK kan an ojek for every need. Nah GOLET ini juga ngga beda jauh malah an ***** for every need!

Oke, singkat aja. GOLET ini singkatan dari GO-Toilet. Semoga dipahami ya. Gini nih pikiran bisnisnya anak-anak gunung. Apalagi kalau pagi-pagi ngga dapet spot #eh  Eh eh eh kalau ngobrol GOLET bakal panjang. Silakan cek ig kita aja kk ^^

Oh iya di sini juga ada mushalanya. Jadi kalau mau sholat bisa ke mushola dan lumayan bersih termasuk toilet dan alat solat.

Matahari sudah terbenam. Sayangnya kami tidak bisa menikmati itu. Kabut semakit tebal. Datang dari sisi depan, belakang maupun samping seakan mengepung danau. Pun beberapa rombongan mulai memenuhi area camp. Hingga malam penuh gemerlap, ramai sesak, seperti pasar malam. Di ujung sana nyanyi jawa sambil kentongan (atau apa sih ngga kelihatan-gelap, dan ngga familiar juga sama bunyi-bunyian hehe), ada lagi yang bawa spiker sambil loncat-loncat meski lagunya lagu galau (yang ini plis.. semoga semangat pemudanya tumbuh ya tumbuh ke atas ke arah peradaban B-) )

Makan malam di tepi danau. Kartikasari. Kelembutan teksturnya dan perpaduan pahit manisnya menggoda hahaha. Lanjut sosis goreng ala ala Om Arul vs Pak Habibi lanjut lagi pecel ala Kediri dari Mba Sofi. Trip kali ini alhamdulillah perbaikan gizi.
Hari semakin malam. Pak Has menyampaikan dengan hati -hati.  Kabar terupdate dari Mba Ufie bahwa beliau mengalami kecelakaan. Kami belum tahu bagaiman dan separah apa. Diputuskan, jika memang sampai jam 9 Mba Ufie belum datang, maka rencana ke Pakuwojo mau tidak mau berubah haluan. Besok pagi, kita ke Sikunir. Dan sampailah waktu yang ditentukan itu. Mba Ufie belum juga datang. Antara cemas dan bingung juga sih waktu itu. Sebenernya ngga bisa bohong kalau ke Prau berharap lebih karena plus destinasi Pakuwojo.

Sebenernya Pakuwojo sama saja dengan Sikunir namun Sikunir ini udah kaya tempat wisata. Sedangkan Pakuwojo belum banyak yang tahu dan perjalanan itu tentu punya arti sendiri. Susah diterjemahin hehe.

Jam 21.00 WIB entah lewat berapa. Tujuan besok pagi sudah diketok palu. Ketua tim besok adalah Pak Habibi. Semua dipersiapkan dari bangun jam berapa, apa saja yang perlu dibawa, dll. Setelah itu lanjut tidur.  Tak lama, ada suara dari luar. Dan ternyata itu Mba Ufie. Alhamdulillah, beliau dalam keadaan baik-baik saja, di antar oleh saudaranya. Langsung kami cerita dari A-ZZZ. Matur nuwun sanget Mba Ufie, masih menyempatkan untuk bertemu dengan kami. Meski ada berbagai ujian ditambah lagi kecelakaan motor sampai bampernya & remnya lepas.

Palu sudah diketuk tidak bisa diutak-atik lagi. Tujuan kami besok tetap meraih golden sunrise via sikunir.

***

Pagi sekitar pukul 04.00WIB kami langsung packing. Tas ditinggal di tenda, waktu itu Om Arul, Pak Topank dan Mba Sofie memutuskan tinggal di camp. Karena belum masuk waktu subuh, kami hanya berwudhu sedangkan shalat dilakukan di atas menimang banyaknya pendaki yang ke puncak juga. Bawaan kami;senter, matras untuk sholat, dan sedikit air minum juga kamera #eh.

Kurang lebih 30 menit, sampai di puncak. Langsung kami mengambil posisi untuk sholat.

Beberapa waktu kemudian matahari sedikit demi sedikit memberi menawarkan keindahan, menyampaikan pelajaran, semesta berkabar...

 







Jika matahari memiliki golden sunrise, kita pun memiliki golden age. Singkat banget menikmati gs itu. Ngga terasa. Tiba-tiba matahari sudah meninggi. Begitu juga golden age kita mungkin kita sudah menyia-nyiakannya. Tau-tau udah kelewat. Lagi-lagi. Waktu. Waktu. Waktu. Wal ashr. #selfreminder

Usai kami menikmati golden sunrise di Puncak Sikunir ini, saatnya pulang. Eh sebelum pulang Pakuwojo melambai ke arah kami.



***
Sekitar pukul 07.30 WIB kami sudah kembali ke tenda. Usai sarapan, bersih-bersih. Dan pisah deh sama Mba Ufie






Baiklah cukup sampai di sini...Kisah di stasiun nanti aja lah ya.

Hehehe

***Selesai***
Setiap perjalanan ada pelajaran. Ketika tujuan berada dalam genggaman, melepasnya memang tidak mudah. Mungkin ada lara. Mungkin ada kecewa. Tetapi apabila hal itu justru membuat kita berdamai dengan semesta? Membuat kita mampu menghirup wanginya? Mengantarkan kita pada setiap sapa? Apa kabar, semesta?

Komentar

  1. Bagussss tempatnya. Dan aku suka semua foto-fotomu

    BalasHapus
  2. Aku kesana pas 17 agustusan, aaaah belum sempat ngeksplor diengnya tapi udah gak penasaran lagi sama sikunir hehehe

    BalasHapus
  3. Wah keren banget mbak, bisa jadi salah satu destinasi wisata yang wajib dikunjungi nih. :)

    BalasHapus
  4. Terima kasih, Mba.. ^^

    BalasHapus
  5. Hehe iya. Via Pakuwojonya sudah belum, Mbak? :D

    BalasHapus
  6. Wonosobo banyak tempat wisatanya (y)

    BalasHapus
  7. hal sekecil apapun dalam perjalanan adalah pelajaran. Lewat menulis hal kecil itu menjadi berharga dan bernilai

    BalasHapus
  8. Betul itu.. rasanya sayang kalau setiap perjalanan tidak dituliskan. Tapi kadang faktor 'M' itu menggoda

    BalasHapus
  9. GoLet udah bisa di donlot ya, mba?
    Hahahaa..

    Putunaaaaa...
    Tantik tantik sama kaya mba Tally nya

    BalasHapus
  10. Perlu jurus ala Raden Tarulintang vs Raden Wira Santika untuk merealisasikan GoLET, mbak... Hehehe

    BalasHapus
  11. Wah, kenalan sama pejalan di sini
    Ini teh di Wonosobo?

    Begitu banyak tempat indah di negeri kita ;)

    BalasHapus
  12. Betul, Bunda..
    Semoga keindahan ini tetap lestari sampai nanti

    BalasHapus
  13. hihihi... ide GOLETnya kreatif Mbak,
    btw itu fotonya hasil jepretan dari hape sony? kece ya, kayak SLR :)

    BalasHapus
  14. Iya dari sony, Mba. Dulu sempet tertarik sama SLR tapi ndilalah hp minta diganti yaudah cari yang 2in1 sesuai budget. Terima kasih sudah mampir :)

    BalasHapus
  15. Sunrisenya kereennn....
    Suka banget paragraf paling bawah..*salahfokus

    BalasHapus
  16. Wee golet... Ada2 aja

    tp sunrisenya keren

    BalasHapus
  17. silakan diorder goletnya, mba.. sebelum dilarang kemenhub :D

    BalasHapus
  18. sunrise nya asikk...
    saya blom pernah kesana :)

    BalasHapus
  19. iiya mba, masyaAllah ya..

    BalasHapus

Posting Komentar