[CatPer Bandung – Brebes] Plat G Pulang Kampung

DSC_0522-01[1]
Bismillah…
Ramadhan 1436 H. Usai mengajukan cuti ke atasan keputusan itu semakin bulat. Hampir setiap malam mamah telpon menanyakan tiket travel sudah dibeli atau belum. Maklumlah kendaraan umum dari Bandung ke Brebes hanya ada 2 pilihan. Travel atau bis. Kereta api ngga berhenti di stasiun Brebes melainkan langsung ke Tegal jadi kalau naik kereta malah muter-muter, jatuhnya ongkos lagi. Dan TS pribadi agak gimana pulang naik bis. Pernah suatu ketika dari Brebes ke Bandung pasca lebaran naik bis. Ini karena ngga pesan travel jauh-jauh hari. Bandung-Brebes hanya ada satu jasa travel yaitu Andys Travel kalau ngga dapet tiket ya mau ngga mau naik bis. Dan akhirnya malam itu diputus kan naik bis. Ternyata ngga dapet tempat duduk jadi nggelosor aja di lantai bis padahal udah bela-belain ke Terminal Tegal langsung. Bisa nggelosor aja udah untung. Penumpang yang di belakang banyak yang berdiri. Katanya sih bis terakhir malam itu. TS naik bis dari terminal sekitaer jam 20.30 WIB. Sampai di Losari bisnya mogok penumpang turun semua. Selang satu jam alhamdulillah bisnya bisa jalan, yah memang belum ahli rebutan alhasil ngga dapet tempat duduk lagi. Masuk ke dalam bis agak terakhir jadi dapet tempat deket kernet. Terus Pak Kernet ngasih tempat duduknya mungkin karena selain TS yang berdiri bapak-bapak semua (ada satu anak kecil ding tapi berdirinya deket pak supir mau nawarin buat duduk anaknya ngga bisa bener-bener penuh sesak). Eng ing eng.. ternyata tempat duduknya ngga permanen mendatar kalau gerak sedikit dia naik menjungkit ke atas. Subhanallah… Menikmati perjuangan. Sampai terminal Cicaheum, Bandung sekitar pukul 06.00 WIB. Lumayan lama ya. Ya begitulah awal mula merantau ke Bandung.

Baiklah kembali lagi. Keputusan itu. Ya, akhirnya setelah pertanyaan mamah via telepon dijawab dengan belum, belum dan lagi lagi belum beli tiket, akhirnya mengajukan pertanyaan. ‘Mah, kalau pulangnya naik motor gimana?’

‘Jangan lah, Mba.’ Mamah cemas.

‘Ngga papa, Mah…’

‘Ada temennya?’

‘Ngga ada.’

‘Temennya pada pulang naik apa?’

‘Ada yang pesawat, ada yang kereta.’ Yaiyalah yang jadi jawaban temen-temen yang mudiknya ke luar pulau sama yang jauh-jauhe pol, sambil terus berharap mamah kasih yes.

‘Jangan lah Mba kalau ngga ada temennya.’

Hening.

Hening.

Hening lagi. Sambil senyum-senyum ayo berhasil bujuk, ayolah, ayolah.

‘Motornya udah diservis?’

‘Udah, baru kemarin-kemarin, Mah. Sengaja buat mudik,’ jawab TS semangat.

‘Bener? Ban-ban udah dicek semua?’

‘Iya Mamah.’ Nada ngerayu.

‘Jalannya tahu?’

‘Tahu, Mah.. yang biasanya dilewatin travel.’

‘Yaudah. Tapi jangan dipaksain. Kalau capek istirahat dulu.’

YESSS!!!!

Bismillah. Bukan untuk gagah-gagahan. Melainkan mengambil pelajaran, insyaAllah.

Jumat, 10 Juli 2015

Keluar dari kantor hampir maghrib. Kalau pulang tepat waktu pasti macet apalagi jalan Setiabudhi jadi kebiasaan buka di kantor atau cari ta’jil ke masjid :peace:. Nah, hari itu memutuskan ifthor di Salman ITB. Ceritanya ketagihan datang ke sana. Beberapa hari sebelumnya diajakin sama Mba Dila & Teh Haya ifthor di Salman, ternyata ada tempat lesehan di halaman untuk makan dan enak pokoknya. Tempatnya luas jadi ngga desak-desakan, ada ta’jil dapat makan besar juga.

Ba’da tarawih, ngisi bensin full lanjut nyari perlengkapan P3K setelah itu pulang ke kos untuk packing dan segala macamnya. Pas sahur badan serasa masuk angin. Akhirnya makan dua porsi (sebenernya masaknya kebanyakan karena biasanya masak untuk berdua sama Mba Dila tapi malam itu Mba Dila lagi i’tikaf). Hampir sejam masukinnya ke lambung 😀 menimang tubuh bakal butuh banyak energi buat mudik. Setelah itu langsung rebus air karena ngga biasa mandi nyubuh di Bandung. Udara di Bandung itu beda banget-banget dari Brebes. Pas awal-awal ke Bandung kulit sempet ngelupas atau kadang kasar-kasar karena dingin sampai sekarang juga sih.

Usai mandi, sholat subuh, pamitan ke Mba Dila via sms sekalian nitip izin untuk disampaikan ke Ibu Kos. Nampaknya ibu belum bangun karena lagi sakit. Eh ternyata begitu dapat sms Mba Dila langsung balik ke kos ({})

Setelah pamitan sama Mba Dila dan Mba kos lainnya, saatnya berangkat. Tapi sebelumnya aktifin paket data, aktifin google map, aktifin my tracks.

map

Google map ini membantu banget untuk cari jalur lalu kan ada gpsnya juga jadi kalau jalur udah dapet terus kita keluar dari jalur kan bisa ketahuan. Nah kalau my tracks untuk ngerecord/rekam perjalanan kita selain itu kecepatan dan jarak juga tercatat.

mytracks

05:28 WIB
11 Juli 2015
Bismillah, perjalanan pun dimulai. Di jalan Surapati ada pengendara platnya Z bawaannya lumayan banyak kayaknya mau mudik, duga TS. Yes, dapet temen setidaknya sampai di Sumedang. Harapannya sih ketemu plat G tapi apa daya, plat G cukup asing di Bandung ngga seperti ibu kota. Ternyata di belakang TS ada plat Z lagi, diduga itu temennya plat Z yang pertama soalnya waktu di pasar ujung berung kan macet, terjadi obrolan singkat antara mereka.

Sampailah di Sumedang. Tepatnya entah di daerah mana motor plat Z yang jalan dari Bandung itu udah ngga ada :emoticonsedih:. Hmmm. Ternyata Sumedang lebih dingin dari Bandung, tapi entahlah lha wong lagi berkendara mungkin kerasanya demikian.

Komitmen di awal adalah belajar, belajar, belajar, ambil pelajarannya. Nah, pas di Sumedang itu masyaAllah bumi Sumedang cantik banget dilihat secara langsung. Biasanya nglewatin jalan itu terbatasi oleh kaca jendela mobil dan belum pernah melakukan perjalanan sepagi itu. Sunrisenya bikin hati meleleh #lebay.
"Dan Kami jadikan malam sebagai pakaian. Dan Kami jadikan siang untuk mencari penghidupan." (QS. An-Naba’: 10-11)
"Maka Apakah mereka tidak memperhatikan unta bagaimana dia diciptakan? Dan langit, bagaimana ia ditinggikan? Dan gunung-gunung bagaimana ia ditegakkan? Dan bumi bagaimana ia dihamparkan?" (QS. Al-Ghaasyiyah: 17-20)

Karena memang udah komit di awal, ngga ada yang namanya foto-foto meski ada aja godaannya. Perjalanan pun lanjut terus. Eh tahu-tahu ketemu sama beberapa motor berplat E. Yes, Cirebon kan? Tapi pengendaranya laki-laki semua dan kecepatannya ngebut-ngebut super flash. Ah jadi inget, sebenarnya perjalanan ini tidak sendiri ada Allah dan ada flash (motor beatnya TS dikasih nama flash ngasal aja gara-gara obrolan anak-anak kelas yang pada ngributin flash terus TS sendirian yang ngga ngerti flash itu apaan -,- yaudah daripada TS disebut flash mending motornya TS dikasih nama flash ternyata dia itu temennya Hulk, Batman, Spiderman. Meskipun tidak secepat flash ia tetep TS beri nama flash hehe #pukpukinflash). Bertemulah TS dengan motor berplat E dengan kecepatan standar yang bisa diimbangi. Kadang plat E di depan kandang plat Gnya TS menyalip. Atau saat si Plat E itu ngisi bensin, TS jalan terus kalau ikut berhenti kan ketahuan :D nah nanti gantian TS ngisi bensin plat E yang jalan terus. Jadi serasa ditepuk tentang 'Fastabiqul Khayrat'. Bukan berarti TS menyamakan berpacu di jalan dengan berlomba-lomba dalam kebaikan di jalanNya ya #catet.
"Dan bagi tiap-tiap umat ada kiblatnya (sendiri) yang ia menghadap kepadanya. Maka berlomba-lombalah (dalam membuat) kebaikan. Di mana saja kamu berada pasti Allah akan mengumpulkan kamu sekalian (pada hari kiamat). Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu."( Q.S Al Baqarah : 148 )

Ya Allah, teringat dengan saudara seiman. Bagaimana berjalan di jalan dakwah itu lebih bersemangat saat bersama-sama dibandingkan sendiri.

Sampai Cirebon di percabangan entah apa namanya pokoknya yang memisahkan jalur dari Bandung dan Jakarta. Mulailah satu per satu plat G bermunculan gantian deh plat E yang bareng dari Sumedang itu menghilang. Bener-bener ya tiap wilayah ada kloter buat bareng hehehe. Alhamdulillah jadi bertahap ketemu temen mudiknya meski ngga saling kenal, ngga saling sapa setidaknya saling mengenali plat. Akhirnya sampai di Brebes sekitar pukul 10.30 WIB. Dilihat dari waktu tempuh yang di my tracks 4 jam 27 menit 23 detik. Istirahat sejenak saat ngisi bensin. Kalau bensinnya menghabiskan sekitar 3 liter lebih hampir 4 literan lah soalnya sampai di Brebes masih banyak setelah ngisi sekali di Palimanan. Ngecek di google juga katanya nih, konsumsi BBM Honda BeAT 1 Liter Tembus 57,5 Km. Kalau lebaran gini biasanya naik travel habis 200 ribu tapi dengan mudik motoran jadi hemat #eh. Stop. TS balik lagi nginget-nginget tujuan awal, ambil pelajaran... ambil pelajarann...ambil pelajarannya.

“Kalau saja waktu bisa dibeli, betapa ingin saya membeli waktu milik orang-orang yang menganggur itu. Agar semuanya menjadi ‘amal yang produktif dalam dakwah. Karena, kewajiban jauh lebih banyak dari waktu yang tersedia.” (Hasan Al Banna)

Ya, ini tentang waktu. Mengingat apa saja yang TS lakukan dari ba'da subuh sampai jam 10.30 WIB. Mencoba mengambil saripati dari perjalanan ini. 4 setengah jam itu sudah sampai di Brebes. Bagaimana dengan orang lain? Mereka yang jalannya naik mobil di jalan tol? Sampai di manakah mereka? Dan juga perjalanan pesawat saat teman kantor memberi kabar dalam waktu kurang lebih satu jam dari Bandung, ia sudah sampai di Palembang. Astaghfirullah...

"Duhai anak Adam, kalian hanyalah himpunan hari-hari. Tiap berlalu sepetang dan sepagi, telah hilang sebagian diri." (Hasan Al Bashri)

Ya Rabb, semoga TS bisa memanfaatkan waktu dengan seproduktif mungkin.

*** *** ***
Sedikit berbagi dengan teman-teman. Ini beberapa jepretan TS sewaktu di Brebes. Mau lebih lengkap buka instagram TS aja ya ^^






*** *** ***
 

Komentar

  1. Tally~
    Abis kepo nih. Seruuu banget ih perjalanannya. Jadi pengen diajak jalan-jalan juga deh #Eh
    Makasih buat ilmunya ya, Tally :3

    BalasHapus
  2. Hayuk atuh mba..
    Kita jalan-jalan sebelum ke pelaminan hehe
    #stopwishingstarttravelling B-)

    BalasHapus

Posting Komentar